Skincare Untuk Ibu Hamil

Skincare Untuk Ibu Hamil Yang Aman

Anda mungkin pernah mendengar tentang “pregnancy glow”, di mana kulit di wajah Anda terlihat cerah dan sehat secara alami berkat hormon yang dihasilkan tubuh Anda. Tetapi yang jarang dibicarakan adalah efek samping kehamilan lainnya yang berhubungan dengan kulit: perubahan warna kulit (dikenal sebagai melasma), sensitivitas dan, sayangnya, jerawat. Dengan semua hal lain yang terjadi pada tubuh Anda, siapa yang punya waktu untuk menangani semua perubahan aneh pada kulit Anda? Dan bagaimana cara melakukan skincare untuk ibu hamil yang aman? jika rutinitas skincare rutin Anda tidak bekerja untuk kulit kehamilan baru Anda, atau Anda khawatir produk pra-kehamilan Anda mungkin tidak sepenuhnya aman untuk Anda dan bayi?

Untungnya, ada banyak produk di luar sana yang tidak hanya aman digunakan saat Anda hamil, tetapi juga ramah anggaran dan tidak mengharuskan Anda menambahkan banyak waktu untuk rutinitas pagi dan malam Anda.

Inilah Skincare Untuk Ibu Hamil Yang Aman

Jadi apa yang bisa Anda gunakan? Jangan biarkan daftar produk yang bahaya untuk Anda membuat rutinitas perawatan kulit padat yang masih aman untuk kehamilan. Masih ada banyak produk skincare untuk ibu hamil di luar sana yang akan membantu Anda melawan jerawat dan kekeringan serta menjaga kulit Anda tetap bersih dan segar.

  1. Pembersih dan pelembab yang lembut dan bebas pewangi
  2. Asam hialuronat (pelembab dengan sifat anti-penuaan yang aman untuk kehamilan)
  3. Benzoil Peroksida (aman dalam jumlah terbatas, tetapi disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit terlebih dahulu sebelum menggunakan)
  4. Serum vitamin C (digunakan untuk mencerahkan, anti-penuaan, dan antioksidan; gunakan di pagi hari sebelum tabir surya)
  5. Asam salisilat dalam dosis rendah, biasanya ditemukan dalam pencuci muka yang dijual bebas (tidak aman dalam dosis tinggi, dalam masker atau ketika diminum)

Produk Skincare Untuk Ibu Hamil Yang Aman Yang Direkomendasikan Oleh Dermatologis

Menggunakan Sunscreen Saat Hamil

Skincare Untuk Ibu Hamil Menggunakan Sunscreen

Sunscreen selalu sangat penting baik Anda hamil atau tidak, tetapi karena kulit Anda mungkin lebih sensitif terhadap kerusakan akibat sinar matahari selama kehamilan, Anda harus lebih berhati-hati dalam menggunakan sunscreen.

Anda tidak perlu menggunakan lebih banyak sunscreen, tetapi Anda harus mencoba menggunakannya dengan rajin karena peningkatan risiko melasma (kondisi perubahan warna kulit yang disebabkan oleh hormon kehamilan). Ibu hamil harus mengoleskan sunscreen setiap hari di pagi hari dengan pelembab normal mereka, dan sekali lagi setiap dua jam jika Anda akan berada di luar untuk waktu yang lama. Itu mungkin berarti menyetel alarm di ponsel Anda yang berbunyi setiap dua jam, terutama jika Anda merencanakan hal-hal seperti hari yang panjang di pantai atau hiking sepanjang hari.

Tapi ada begitu banyak sunscreen di luar sana. Mana yang terbaik untuk ibu hamil? kami merekomendasikan physical blockers (juga disebut sunscreen mineral) daripada sunscreen kimia karena seng oksida atau titanium dioksida yang biasanya muncul di sunscreen mineral adalah pelindung yang lebih baik terhadap matahari, cenderung tidak mengiritasi kulit sensitif dan tidak diserap ke dalam aliran darah. seperti sunscreen kimia (oxybenzone, khususnya, bisa berbahaya bagi janin, jadi hindari saat hamil). Selain itu, kami merekomendasikan sunscreen dengan SPF minimal 30 dan perlindungan UVA dan UVB spektrum luas.

Perawatan Kulit Saat Menyusui

Skincare Untuk Ibu Hamil Perawatan Kulit Ibu Menyusui

Selamat, kehamilan Anda telah selesai dan Anda siap untuk melanjutkan merawat bayi Anda yang baru lahir! Tetapi jika Anda berencana untuk menyusui, apakah itu berarti Anda masih perlu berhati-hati dengan rutinitas skincare dan produk yang Anda gunakan?

Jawaban singkatnya: ya. Secara umum, saat menyusui, sebagian besar produk skincare topikal aman selama tidak diletakkan di dekat payudara/puting. Namun, masih ada sedikit penelitian tentang keamanan penggunaan produk skincare tertentu saat menyusui, jadi masih lebih baik untuk berhati-hati dan menghindari penggunaan produk yang tidak perlu.

Produk seperti Botox, retinoid, dan hydroquinone (pemutih kulit) belum diteliti keamanannya dalam menyusui, jadi disarankan untuk menghindarinya sepenuhnya saat Anda menyusui. Tetapi jika Anda pernah tidak yakin tentang produk skincare dan apakah aman digunakan saat menyusui, selalu hubungi dokter kulit Anda.

Cara Merawat Kulit Selama Kehamilan

Perubahan Kulit Selama Kehamilan

Seiring dengan banyak perubahan lain yang terjadi di tubuh Anda karena mengalami hormon kehamilan, Anda mungkin akan melihat kulit Anda juga mengalami beberapa perubahan, termasuk:

  • Melasma, atau “topeng kehamilan”, yang menyebabkan perubahan warna pada kulit wajah Anda
  • tanda peregangan
  • Tahi lalat (atau perubahan tahi lalat yang ada)
  • Tag kulit
  • Sensitivitas meningkat
  • Kelebihan sebum (zat berminyak dari kelenjar sebaceous Anda), yang dapat menyebabkan peningkatan jerawat
  • Wajah memerah

Jadi apa yang bisa dilakukan tentang semua ini?

Melasma “bisa membandel dan terus-menerus bahkan setelah kehamilan selesai. Untuk membantu memeranginya, Anda harus meningkatkan permainan perlindungan matahari Anda,  kenakan topi yang menaungi wajah Anda bila memungkinkan, dan pastikan untuk mengoleskan sunscreen ke wajah Anda setiap dua jam.

Ketika sampai kepada stretch mark, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya selain mencoba menambah dan menurunkan berat badan secara perlahan dan melembabkan setiap hari. Setelah Anda melahirkan, jika Anda ingin mengatasi stretch mark yang telah bertahan dari semua pelembab, ada pilihan lain seperti microneedling dan laser untuk mengurangi penampilannya. Yang mengatakan, stretch mark benar-benar normal dan merupakan hasil alami dari peregangan kulit Anda untuk mengakomodasi bayi Anda yang sedang tumbuh (dan siapa pun bisa mendapatkan stretch mark, bukan hanya orang hamil mereka adalah bagian normal dari manusia).

Jika Anda sudah memiliki tahi lalat sebelum hamil, Anda mungkin melihat tahi lalat tersebut menjadi lebih gelap dan/atau lebih besar selama kehamilan. Itu bukan alasan untuk khawatir, tetapi jika tahi lalat memiliki banyak warna, lebih besar dari enam milimeter atau ada riwayat keluarga kanker kulit, periksakan diri ke dokter kulit sesegera mungkin.

Masalah Skincare Untuk Ibu Hamil

Skincare Untuk Ibu Hamil Skincare Ibu Hamil

Dengan perubahan baru, muncul kekhawatiran baru, tetapi dengan informasi ahli dan sedikit kehati-hatian, Anda dapat menghindari masalah ini sambil mempertahankan rutinitas skincare Anda selama kehamilan. Jadi apa masalah skincare utama yang terkait dengan kehamilan? Ada dua yang perlu diingat:

  • Produk dapat diserap ke dalam aliran darah Anda melalui kulit Anda dan akan mempengaruhi pertumbuhan atau perkembangan bayi Anda
  • Kulit Anda mungkin lebih sensitif dari biasanya, dan Anda mungkin mengalami reaksi alergi terhadap produk skincare, termasuk produk baru yang diperkenalkan ke rutinitas Anda dan produk yang telah Anda gunakan selama bertahun-tahun.

Meskipun Anda tidak dapat mencegah kulit Anda menyerap produk skincare Anda (itulah intinya), Anda harus memastikan bahwa produk yang Anda gunakan aman untuk Anda dan bayi. Apabila produk skincare membuat secara khusu produk skincare untuk ibu hamil yang memang sudah pasti aman tentu itu akan menjadi lebih mudah untuk Anda dalam memilihnya.

Jika Anda melihat peningkatan sensitivitas pada kulit Anda selama kehamilan, tetap berpegang pada produk skincare untuk ibu hamil khusus yang sudah dapat dipastikan itu aman untuk ibu hamil. Jangan mencoba banyak produk baru sekaligus. Jika Anda menggunakan produk baru ke kulit Anda selama kehamilan, gunakan satu per satu dan beri waktu kulit Anda untuk menyesuaikan diri dengan satu produk baru sebelum mencoba yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.